Oleh: Jaka Samudra | 27 Desember 2009

SD TENTUKAN SENDIRI KELULUSAN UASBN

KUDUS, KOMPAS.com – Standar kelulusan ujian akhir sekolah berstandar nasional (UASBN) sekolah dasar (SD), masih ditentukan sekolah masing-masing. “Hingga kini belum ada keputusan baru dari pemerintah untuk menetapkan standar ujian secara nasional, melainkan diserahkan keputusannya kepada masing-masing SD,” ujar Kepala Disdikpora Kudus, Sudjatmiko, Senin (11/5).

Meski pelaksanaan UASBN SD penilaiannya dilakukan oleh sekolah masing-masing, naskah soal tetap berada di bawah kendali Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) dan Pemerintah Pusat. Bahkan, pemeriksaannya juga dilakukan secara terpusat karena standar soalnya juga bersifat nasional. “Nantinya, panitia pusat akan mengembalikan hasil pemeriksaan kepada panitia ujian di sekolah masing-masing, karena sekolah penentu lulus atau tidaknya siswa mereka,” ujarnya.

Penentuan kelulusan siswa, biasanya diputuskan melalui rapat dewan guru dengan mempertimbangkan nilai minimum setiap mata pelajaran yang diujikan, seperti Matematika, Bahasa Indonesia, dan IPA. Selain itu, kelulusan UASBN juga digunakan sebagai salah satu pertimbangan penentuan kelulusan dari sekolah atau madrasah.

Sudjatmiko mengakui, standar kelulusan yang diserahkan kepada masing-masing sekolah akan memunculkan standar nilai yang berbeda-beda antarsekolah. Pernyataan senada juga diungkapkan Kepala SD 3 Demaan Kecamatan Kota, Fajar Sri Utami mengatakan, kewenangan masing-masing sekolah menentukan kelulusan siswa memang akan memunculkan standar nilai kelulusan yang berbeda-beda. “Namun, kualitas siswa tetap akan menjadi pertimbangan kelulusan. Minimal, para siswa yang ingin lulus memiliki standar nilai kelulusan lebih dari 5,5,” ujarnya.

Ia mengakui, standar nilai tersebut sempat memunculkan protes dari sejumlah SMP. “Namun, jenjang lebih tinggi perlu memahaminya,” ujarnya.

Pada hari pertama UASBN untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia, kata Fajar, semua siswanya yang berjumlah 50 orang masuk semua. “Mudah-mudahan tidak ada yang absen hingga hari UASBN selesai,” ujarnya.

Pernyataan senada juga diungkapkan oleh Kepala Sekolah SD 1 Gondosari Kecamatan Gebog mengatakan, semua siswanya yang berjumlah 57 siswa tidak ada yang absen.

Untuk menghadapi UASBN, siswanya mendapatkan tambahan jam pelajaran. “Kami menginginkan semua siswa lulus, sehingga persiapan dilakukan sejak lama,” ujarnya.

Jadwal UASB pada hari kedua (12/4), yakni mata pelajaran matematika, sedangkan pada hari terakhir (13/4) semua siswa akan diuji pengetahuannya pada mata pelajaran IPA.

Sumber: Kompas.com


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: